Sunday, February 14, 2010

:: Raja Jahat dan Raja Baik ::

Assalamualaikum wbt..

WARNING : Entry ni panjang berjela..kalo aku boleh sabar si tukang cerita ni menaip kt YM aku..aku harap korang pun boleh bersabar membaca sehingga abes..series..cerita ni penuh dengan kisah teladan..kalo koranag bukan dikalangan mereka2 yang bersabar..so, tutup je blog ni..buka web lain..TQ..


Malam ni aku teruja sgt dgn seorang cyber friend aku ni..nama dia Naza..dia penah berjanji..actually bkn berjanji tp seakan janji la..nk cerita kt aku pasal kisah mcm tajuk kt atas tuh..so..kebtulan aku tgk kt FB aku dia online..terus aku tuntut apa yg dia ckp..so, baca la perbualan kami di YM kt bawah ni..



Naza NaZa: salam aku kepada kau wahai pemikir (manusia)...
Naza NaZa: kisah suatu masa tidak ketahui
Naza NaZa: sebuah kisah untuk taladan dan peringatan buat taulan
alifdalmim: setia membaca
Naza NaZa: di suatu tanah subur ciptaan Allah SWT terletaknya dua kerajaan makmur dan aman atas kehendak dua pihaknya
Naza NaZa: cuma bedanya diperintah oleh dua raja yang berbeda budi dan akhlaknya
Naza NaZa: seorang dipanggil Raja Jeriah
Naza NaZa: seorang digelar Raja alim
Naza NaZa: *Zalimi
Naza NaZa: Raja Jeriah memiliki kekayaan yang banyak
Naza NaZa: begitu juga Raja Zalimi
Naza NaZa: cumanya
Naza NaZa: Raja Zalimi corak pemerintahannya lebih kepada memerah keringat rakyatnya dengan segala perintah paksa dan kejam
Naza NaZa: sehingga rakyat menjadi takut akannya bukan kerana panggilan raja, tetapi di atas kekejamannya yang nyata
Naza NaZa: manakala Raja Jeriah mendapat kekayaan bukan atas paksaan
Naza NaZa: tetapi bantuan ke atas rakyat2nya untuk mencari rezeki halal
Naza NaZa: rakyat miskin tidak mampu bertani diberi tanah dan peralatan bertani
Naza NaZa: yang miskin tidak mampu menjelajah diberi ilmu dan bahtera untuk belayar dan berdagang
Naza NaZa: maka segala rakyat di dalam kerajaan Raja Jeriah tidak ada yang merintih siksa kerana tidak makan
Naza NaZa: semuanya hari dan hari menjamah roti madu kurma tanpa risau
Naza NaZa: maka disebabkan itu
Naza NaZa: Allah SWT senantiasa mahu menguji hamba-hamba-Nya
Naza NaZa: diturunkan-Nya penyakit buat dua raja tersebut
Naza NaZa: penyakit ganjil yang tidak ada penawarnya
Naza NaZa: maka tabib2 dari seluruh sudut budaya datang kepada raja2 tersebut
Naza NaZa: masih tidak ada yang mampu memulihkan kudis yang memakan tubuh raja2 itu
Naza NaZa: sehinggalah datang satu tabib dari utara tujuan asalnya untuk menimba ilmu
Naza NaZa: disebabkan berita khabar istana dilanda kusta kudis yang dahsyat
Naza NaZa: niat ikhlas ilmu untuk digunakan
Naza NaZa: tabib dari utara itu menghulurkan bantuan
Naza NaZa: datang dia kepada raja jeriah dahulu
Naza NaZa: "Tuanku salam patik ingin menghulur akal dan ilmu sedia ada"
Naza NaZa: balas Raja Jeriah "silakan wahai orang bijak. segala bantuanmu tidak sia-sia"
Naza NaZa: "penyakit tuanku hanya ada satu penawarnya, iaitu seekor makhluk terbenam di dasar lautan"
Naza NaZa: "kerajaanku punya kepintaran dalam ilmu lautan dan itu bukan suatu masalah. malah beta sendiri akan turun mencari ikan tersebut"
Naza NaZa: maka khabar penawar itu tiba pula ke pengetahuan raja zalimi
Naza NaZa: lalu dikerah dan diselar tubuh2 nelayan di pelusuk kerajaannya untuk mencari ikan tersebut
Naza NaZa: namun belum sempat para nelayan kerahan raja zalimi menjejakkan kaki di perahu dan bahtera2,
Naza NaZa: berkoyon-koyon ikan benam dasar laut itu timbul bagai bertih masak
Naza NaZa: maka alangkah gembira raja zalimi
Naza NaZa: "tidaklah sesukar mana untuk mencari ikan ajaib ini" kata raja zalimi
Naza NaZa: manakala raja jeriah yang berperahu seorang diri di tengah lautan
Naza NaZa: melabuhkan jaring demi jaring ke dasar laut
Naza NaZa: namun tidak seekor pun yang berjaya ditangkap
Naza NaZa: lalu sampai perahu nelayan mendekati perahu raja jeriah
Naza NaZa: "Tuanku, izinkan patik menghulur kederat patik membantu. tidak tersanggup mata dan hati patik melihat raja yang mulia ini tersiksa dengan sakit sendiri mencari lagi sakit mendatang"
Naza NaZa: selama berdekad-dekad hidup dengan kelembutan, bahasa yang elok dan akhlak yang baik
Naza NaZa: entah mengapa di bawah mentari terik dan sakit kulitnya dimandi dengan peluh bergaram, raja jeriah gagal mengawal sabarnya lantas menghamun semua nelayan2 yang ingin dtg membantu
Naza NaZa: maka berlalulah nelayan2 itu meninggalkan raja jeriah
Naza NaZa: seorang diri dan genap 3 malam terkuburlah raja mulia itu di lautan kerajaannya sendiri
Naza NaZa: jadi adam zurairi, apa pengajaran dan apa yang kau boleh dapat dari cerita ni?
alifdalmim: erm...
alifdalmim: pertama..
alifdalmim: yg aku rasa la kan..
alifdalmim: tak semua yg baik tuh akan selamanya baik..ke, atau semua org ada melakukan kesalahan..
alifdalmim: erm..pengajran kau plk mcmana?
Naza NaZa: ok ada sambungan
alifdalmim: oh ..ok
Naza NaZa: maka nelayan2 yang berjaya mendapat ikan2 ajaib itu membawa berbakul2 ikan tersebut kepada raja zalimi
Naza NaZa: dan duta dari kerajaan jeriah sedih dan berkecil hati melihat nasib baik raja zalimi yg kejam itu
Naza NaZa: maka duta itu berbisik kepada si tabib utara,
Naza NaZa: "lihatlah sebagaimana ketidakadilan dunia. yang kejam terus kejam, yang baik hati dan mulia ditarik kembali. dan kita dibiarkan melihat kekejaman berterusan"
Naza NaZa: mendengar rintihan si duta, si tabib utara cepat2 beristghfar.
Naza NaZa: "astaghfirullah al azim~ ada tujuan mengapa Allah SWT berbuat sedemikian"
Naza NaZa: "tidak terfikir oleh akalku akan segala tujuan Tuhan ya tabib! aku takkan faham"
Naza NaZa: "Allah SWT telah membalas segala amalan kedua-dua raja ini"
Naza NaZa: "dengan menghidupkan yang kejam dan mematikan yang baik?"
Naza NaZa: "ya~ dalam kehidupan raja jeriah tidak ada dosa yang dibuat melainkan memaki nelayan2 nya dengan kata2 kesat di saat2 akhir hidupnya.. maka Allah menghukumnya di dunia ini supaya dia kembali kepada Allah dengan keadaan bersih dari dosa"
Naza NaZa: "manakala di dalam hidup raja zalimi tidak ada amalan baik yang dibuat melainkan memberi tempat tinggal untuk rakyatnya dan Allah telah membalas budi baiknya di bumi ini, dan Maha Suci Allah masih memberi peluang kepadanya masa dan ruang untuk bertaubat..andai masih dengan kekejamannya, maka dia akan pulang kepada Allah dalam keadaan penuh noda dan dosa"
Naza NaZa: jadi bagi aku
Naza NaZa: dalam hidup aku di dunia ni, kalau aku merasa susah, biarlah aku susah siksa macam mana pun
Naza NaZa: tapi tolong jangan aku kembali kepada Allah dengan keadaan siksa dan hina juga
Naza NaZa: sekian

.
.
.
.
.
.
Last message received on 2/14 at 9:21 PM


>>perbualan seterusnya tak payah la dirakamkan..ehehehe..apa yg aku boleh kata..aku kagum dgn dia..aku kenal dia dr FB n Blog jer..tp dari segi mata kasar aku..tak nampak yg dia boleh bercerita mcm nih..that's why i proud with him..oh ya..dia penah jadi cikgu sementara dulu.hehehe

so, Naza..aku da selesaikan janji aku utk berkongsi dgn semua org..semoga semua org boleh amik iktibar dan tauladan..

4 comments:

djambu puadovich said...

aku di kalangan org yg sabar...:|

darialhyun-su said...

aku xnk komen pape pasal story tu..just nk tau pasal perbualan ko ngan die yg setrusnye yg ko xnk rakamkan tuh..leh kongsi x??ngeh2

HiDaYah -the guidance- said...

lama jgk aku nak pahamkan cite ni adam... semoga Allah besarkan lagi 'rumah' yakni 'sabar' kita semua insya'allah...

::alifdalmim:: said...

djambu,

ye ke??...ameen..hehe




darialhyun,

sibuk je ko kan??..tak de bnda pun..perkara2 biasa je..hehehe..




Hidayah,

biar lama tapi faham..jgn lama tapi tak paham2..hehehe..iAllah..